Minggu, 31 Agustus 2014

Sendu

Kepadamu wahai bulan..
Aku rindu pada terangnya sinarmu menemaniku dalam sunyinya malam. Tak mampu meniti malam2ku  sndri, tanpa kau disisi.

Kepadamu wahai angin..
Aku rindu pada sepoi2, gemerisik dedaunan, semerbak yg kau bawa. Meneduhkanku dari teriknya hari pembakar jiwa.

Kepadamu wahai matahari..
Aku rindu panasmu membakar jiwa. Tanpamu ku tak brdaya, siang tak nampak matilah jiwa. 

Wahai Khalik, masa demi masa berlalu. Tak mampu mengalihkanku dari tergoresnya wajah cintaku yg sdh lebam. 

Wahai Khalik, berapa lama lagi aku mngerang dalam kepahitan akibat lebamnya wajah cintaku ini? Engkau boleh ambil ragaku. Namun jangan rasaku. Biarlah ini hdup. Hngga entah kapan harus kumusnahkan. 

Ingin kupoles lagi, wajah cintaku yg lebam ini. Menggenggam dalam harap yg tak knjung pdam. Hingga surya terbenam..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar